keep update with us on facebook!

Wednesday, August 15, 2012

Dari Kedah ke Sarawak


“ Hello Faiz, dah mula cuti dah?”

“Dah , baru semalam, kenapa?”

“Nak main SUKMA dengan team Sarawak? Kalau nak esok turun latihan, turf Sungai Petani”

“Sarawak?”

Perbualan dengan Abu menjadi pembuka kepada cuti semester aku. Lelah lapan bulan bertempur di medan akademik belum hilang, sudah perlu bergegas untuk meneruskan kehidupan yang jalan ceritanya sukar dijangka.

Dilema juga sebenarnya, antara Kedah dan Sarawak, antara tidak cergas dan kurang latihan, aku bukan bintang dalam sukan hoki ini untuk berhijrah sesuka hati tapi ini rezki.

Menjadi tabiat diri untuk berfikir panjang, cuba menjangka jalan cerita yang bakal tercoret dengan keputusan yang bakal dibuat. Tekad, “lets do this!”

Kawan

santai di Teluk Cempedak
Tak dapat dinafikan bergaul dengan manusia dapat mengajar kita seribu macam pengajaran berguna dalam kehidupan. Menyelami hati budi kawan yang baru kenal sehari dua, cara berfikirnya mereka, menakjubkan. Aku membesar dalam kelompok manusia yang diiktiraf akademik mereka, golongan pandai kononnya. Namun kawan-kawan baru saya ini, walau akademik tak seberapa tapi saya kagum, saya hormat. 

Mereka hebat dengan cara mereka. Sebaya dengan saya malah lebih muda, sudah fikir dan berkira-kira duit ni untuk mak di kampong, buat bayar duit motor, duit astro, buat belanja adik-adik. Anak semenanjung masuk university main dota, duit ptptn/biasiswa untuk bergaya dan berfoya-foya? Fikir!

Konflik

Hidup kalau jalan ceritanya nak ‘best’ sahaja, bosan. Pasti ada ujian kalau mengaku beriman. Kadang-kadang sesak juga mengawal emosi diri. Bergelut dengan prestasi hambar setelah bertahun meninggalkan lapangan ini, keyakinan diri merudum dan provokasi luaran yang sedikit sebanyak menambah keperitan.

Setiap parut yang tinggal sepanjang di kem latihan dan SUKMA akan ku ingat sebagai pengalaman yang bakal menjadi panduan hikmat untuk masa-masa akan datang. Kita mampu sembang ‘pum pang’ sana sini tapi sembang siapa pun boleh, pengalaman tak semua orang ada. Sebab itu bila melihat gelagat rakan-rakan sekeliling dalam membicarakan sesuatu, ramainya hebat, kreatif Cuma jangan perlekeh. Prinsip itu perlu pegang, kerana kalau tak pernah rasa jangan kata.

Kesimpulan

Dua bulan bersama TeamSarawak tidak mampu ku nukilkan semuanya dalam satu entry ini Cuma insyaAllah setiap pengajaran akan diterjemahkan dalam mengharungi kehidupan menuju Tuhan.

Ramai tannya macam mana boleh terlepas ke Sarawak, ini lah kisahnya. Ramai juga tanya 'masyuk' tak main Sarawak, itu saya tak nak cerita kerana saya memburu lebih dari itu. Hidup terlalu abstrak, ‘Siapa kita menentukan cara kita melihat’ dan natijahnya ‘Cara kita melihat menetukan apa yang kita dapat!’


in memory SUKMA2012

FaizRodzi

0141, 15/8/2012


1 comment:

Sher said...

As always, your post iis something I look forward to read. :)

Looking forward to reading about your trip to the land down under..

Selamat Hari Raya, Maaf zahir dan batin.